Monday, May 28, 2012

Ramalan kedatangan Pope Roman Peter II

ANTARA POPE DAN KEDATANGAN DAJJAL Pope Benedict XVI: The Pre-cursor's devilis... thumbnail 1 summary
ANTARA POPE DAN KEDATANGAN DAJJAL

Pope Benedict XVI: The Pre-cursor's devilish eyes
Assalamualaikum buat semua. Salam bertemu kembali bagi yang sudi melayari blog ini. InsyaAllah blog akan dikemaskinikan dari semasa ke semasa selagi ada ruang dan kesempatan untuk meneruskan usaha membuka minda dalam mencari erti kebenaran yang sebenar sepertimana yang telah di bawa dan ditinggalkan buat menyelusuri kehidupan yang kekal abadi.

Saling ingat mengingati sesama kita adalah satu perkara yang tidak akan padam dan sebegitulah pesanan Baginda Rasulullah s.a.w. bahawa sesungguhnya "Agama itu nasehat-menasehati".

Bukanlah mustahil untuk kita akhirnya bertemu dengan Rasulullah namun untuk bertemu dengan Rasul memerlukan pengorbanan yang tidak boleh diambil mudah agar kita juga tergolong di bawah pimpinan Baginda dan seterusnya mendapat syafaat Baginda di akhirat kelak.


Jikalau kita peka dengan keadaan dunia hari ini baik dari segi rahmat Allah mahupun dari apa juga bala yang di datangkan oleh Allah s.w.t., kita pasti akan tersadar bahawasanya dunia sudah semakin hampir ke penghujungnya. Berbagai konspirasi dunia hari ini dalam hendak memesongkan akan agama yang murni sepertimana yang telah dibawakan oleh Baginda Rasulullah s.a.w. Iblis dan Para pencacainya tidak pernah berputus asa hendak menyeret kita bersama mereka untuk memenuhi Neraka jahannam agar bersama mereka di sana.

Semakin banyak pendedahan dan konspirasi mengenai Pope Benedict XVI.

Kita lihat pula di sebelah barat di mana berbagai pendedahan demi pendedahan mengenai perancangan Pope yang cuba untuk menjadikan satu kerajaan dunia dan satu agama dunia dan yang terbaru kita lihat adalah mengenai kemerosotan penyelesaian masaalah mengenai apa yang berlaku di gereja. Seolah-olah Pope kini diambang kerosakkan keperibadiannya. Beliau gagal dalam menyelesaikan permasaalahan pencabulan di gereja.Apakah ini sengaja diadakan atau sememangnya Pope sudah tidak tahu menyelesaikan permasaalahan yang menimpa sejak akhir-akhir ini.

 
Pun begitu kita lihat carta penganut agama Islam di Eropah semakin meningkat. Manusia sudah mula mencari akan kebenaran yang sebenar-benarnya dan apakah ini manandakan kebangkitan Islam atau sengaja dibiarkan agar Islam ini sendiri yang akan bertelagah sesama Islam suatu masa nanti?

Daripada Ali Bin Abi Talib r.a berkata, telah bersabda Rasulullah s.a.w, " Sudah hampir sampai suatu masa di mana tidak tinggal lagi daripada Islam ini kecuali hanya namanya dan tidak tinggal lagi daripada Al-Quran itu kecuali hanya tulisannya. Masjid-masjid tersergam indah tetapi ia kosong dari Hidayah. Ulama-ulama mereka adalah sejahat-jahat makhluk yang ada di bawah naungan langit.Dari mereka berpuncanya fitnah dan kepada mereka fitnah ini akan kembali ". Hadis Riwayat Al-Baihaqi.


Manakala di dalam sebuah hadis lain pula yang diriwayatkan daripada Thauban r.a., bahawa Rasulullah SAW bersabda, yang bermaksud:

"Setelah aku wafat, setelah lama aku tinggalkan, umat Islam akan lemah. Di atas kelemahan itu, orang kafir akan menindas mereka bagai orang yang menghadapi piring dan mengajak orang lain makan bersama."

Maka para sahabat r.a. pun bertanya, "Apakah ketika itu umat Islam telah lemah dan musuh sangat kuat?"


Sabda Baginda SAW: "Bahkan masa itu mereka lebih ramai tetapi tidak berguna, tidak bererti dan tidak menakutkan musuh. Mereka adalah ibarat buih di laut."
Sahabat bertanya lagi, "Mengapa seramai itu tetapi seperti buih di lautan?"

Jawab Rasulullah SAW, "Kerana ada dua penyakit, iaitu mereka ditimpa penyakit al-Wahn."
Sahabat bertanya lagi, "Apakah itu al-Wahn?"
Rasulullah SAW bersabda: "Cintakan dunia dan takut akan kematian."


Apakah kita hari ini merasa berbangga dengan kuantiti umat Islam yang begitu ramai? Bukanlah untuk memperlekehkan umat Islam itu sendiri tetapi sesuatu harus dilakukan demi memartabatkan Umat Islam yang sejati sebagaimana yang dikehendaki oleh Rasulullah s.a.w. Kualiti Penganut agama Islam telah jatuh dengan teruknya hari ini. 


Hadis Baginda Rasulullah diabaikan,perpecahan sesama Islam juga tidak kurang hebatnya, saling menuduh sesama Islam, kafir mengkafirkan sesama Islam dan berbagai-bagai lagi pendapat yang menggunakan akal keselesaan manusia itu sendiri demi kepentingan yang menguntungkan peribadi.

Apakah pihak "the hidden hand" hanya akan berpeluk tubuh dengan naiknya carta umat Islam hari ini? Bukanlah merasa kecewa disebabkan ramainya penganut Agama Islam tetapi penyatuan sesama Islam itu sendiri masih lagi jauh. Bahkan negara Islam sendiri saling tidak sependapat dalam membincangkan hal-hal yang berkaitan agama Islam itu sendiri.


Pernah juga terbaca di satu blog di mana hadis-hadis qudsi dipertikaikan sebagai contoh hadis yang bermaksud: "barangsiapa yang kenal akan dirinya maka kenallah ia akan Tuhannya". Ilmu-ilmu berkaitan mengenal Tuhan kerapkali dipertikaikan. Sedangkan Rasulullah juga melalui proses mengenal Tuhan. Tidaklah Rasulullah dilahirkan di dalam keadaan terus beragama Islam.

Baginda melalui perjalanan yang perit dalam hendak mengenal Tuhan dan apa yang Rasulullah lalui ini akan juga kita lalui sekiranya kita benar-benar ingin mengenali akan Tuhan yang menjadikan. Begitu juga Pemimpin akhir zaman yang kita nanti-nantikan. Kedatangan Imam Mahadi bukanlah begitu mudah untuk kita mengenalinya.

Tidaklah mustahil sekiranya pada suatu masa nanti seandainya ada dari kalangan umat yang mengaku dirinya Islam tetapi menentang sendiri akan kebangkitan yang dinanti-nantikan. Jadi di mana perletakkannya sebagai seorang Islam tetapi pada hakikatnya menentang Islam yang sebenarnya.


Pun begitu kedatangan Imam Mahadi akan disusuli pula dengan kehadiran Nabi Isa a.s. bagi melengkapkan hadis Rasulullah s.a.w. yang sememangnya telah ditentukan oleh Allah s.w.t. untuk membunuh Dajjal alaihi laknat.


Ramalan St Malachy

St Malachy, (w. 1148) Bishop Ireland telah meramalkan dan menghasilkan senarai yang tepat paus masa depan yang bermula dengan Paus Celestinus II pada tahun 1143. Senarainya terdiri daripada karakteristik dari setiap paus. Dari senarai ini daripada 112 paus yang ada, hanya tinggal 2 lagi selepas Pope John Paul II yang meninggal pada tarikh 2 April 2005.

Ramalannya mengenai paus sebahagian besarnya cukup tepat mengenai karakteristik yang mengenal pasti setiap baris yang didedahkan. St Malachy tidak memberikan ramalan atau maklumat mengenai apa yang berlaku selepas paus terkini. Menurut beberapa peramal lain bahawasanya telah tiba kepada akhir zaman.

Menurut penulis biografinya, St Malachy mengunjungi Rom pada tahun 1139 ketika ia masuk ke dalam tempat ramalan dan membayangkan sesuatu. Malachy menuliskan visi yang luar biasa ini di mana ia mendakwa telah meramalkan semua paus dari kematian Innosensius II hingga penghancuran gereja dan kembalinya Nabi Isa. Dia menamakan 112 paus daripada waktu itu hingga akhir.


St Malachy menulis beberapa kata menghuraikan dalam Bahasa Latin satu demi satu tentang Paus. Dia kemudian memberikan naskah kepada Paus Innosensius II dan disimpan di Arkib Vatican di mana mereka telah terlupa selama beberapa abad. Pada tahun 1590 ianya ditemui semula dan diterbitkan. Berikut adalah ramalan daripada lima Paus terakhir.

Paus No 108: Paul VI (1968-78). The prophecy for the 108th pope, "flos Florum", yang bermaksud "Bunga Bunga." Paul VI mengandungi tiga lambang Fleurs-de-lis (Isis blossoms).

Paus No 109: John Paul I (1978). The prophecy for 109th pope adalah "De Medietate Lunae," yang bererti "Half Moon." John Paul I lahir di keuskupan Belluno (beatiful moon) dan dibaptis Albino Luciani (white light). Beliau menjadi paus ketika pertengahan bulan (26 Ogos 1978). Dia meninggal bulan berikutnya selepas gerhana bulan.

Paus No 110: John Paul II (1978-2005). The prophecy for the 110th pope adalah "De labore Solis," yang bermaksud "daripada tenaga matahari." John Paul II lahir saat gerhana matahari pada 8 April 1920. Ketika matahari terbit dari Timur, sehingga ia datang ke Vatican daripada timur. Di mana pun di bumi matahari bersinar, beliau telah melawati.
 
Jika benar ramalan St Malachy, hanya akan ada dua paus sebelum akhir dunia ini, seperti yang kita ketahui dan Kedatangan Kembali Nabi Isa a.s. Jadi apa yang St Malachy anggarkan sudah tentu berlaku dalam kerangka waktu yang tepat. Pope John Paul II pernah menyedari ramalan ini dan pernah menyebut tentang perkara ini supaya diambil perhatian.
 
Tambah ke ramalan St Malachy ini menunjukkan bahawa John Paul II akan memiliki dua waris terpilih pada waktu yang sama. Satu akan menjadi Anti-Paus dan menggunakan nama Peter. Dan akhirnya akan turun kebenaran daripada sejarah Kristian dan membawa kembali beberapa tafsiran lama yang sangat menjengkelkan bagi banyak orang. Orang mungkin mengatakan bahawa ia akan membalikkan keadaan terbalik.

Menurut St Malachy, hanya tinggal dua paus sahaja lagi.

Ramalan mengenai 111th pope dia berkata, "Gloria Olivae," yang bermaksud "kemuliaan Zaitun." Mungkinkah ia mengenai akan Order of Saint Benedict, juga dikenali sebagai Olivetans?

Ranting zaitun mewakili kedamaian. Adakah dia akan memainkan peranan dalam membawa agama-agama bersama-sama dan memajukan toleransi selama memegang jawatannya?
Dalam masa 24 jam selepas pilihan raya, Islam dan para pemimpin agama Yahudi menyarankan peranan seperti itu untuknya. Mudah-mudahan, dia dapat memimpin dunia keagamaan untuk mengenali dan menumpukan perhatian pada kesamaan kepercayaan mereka Tuhan yang sama daripada perbezaan-perbezaan mereka.

Mungkin melalui pelaksanaan toleransi kita boleh melihat ke masa depan di mana orang berhenti mengesahkan pembunuhan satu sama lain atas nama Tuhan yang satu. Kita lihat apa yang dibawa pada masa kini dalam 'New World Order', 'One World Relegion' dan juga 'New Age'.

 
Pohon zaitun juga sering menjadi simbol bagi Bani Israel di dalam Alkitab. Adakah ini bermakna bahawa Paus ini seorang yahudi yang dilihat sebagaimana pembelaan terhadap negara Israel yang tidak sah ini dibela hari ini? Dan juga setiap hari kegilaan mereka hendak meruntuhkan Masjidil Al-Aqsa semakin menjadi-jadi seperti mereka ini seolah-olah menyediakan tempat buat kedatangan yang dinanti-nantikan mereka.
 
The prophecy of the 112th and last pope yang paling menarik. St Malachy meramalkan, "Dalam penganiayaan terkini daripada Gereja Rom Katholik di sana yang akan memerintah iaitu " Petrus Romanus "(Peter the Roman), yang akan memberi makan kepada pengikut-pengikutnya yang terdiri dari domba-dombanya di tengah banyak kesengsaraan; selepas kota dari tujuh bukit ini akan dihancurkan dan amat mengerikan dan menghakimi orang yang tidak mahu mengikutinya".

Sarjana percaya kota tujuh bukit sebagaimana di maksud dalam Alkitab adalah Vatican dan Gereja Katolik Rom.

Tetapi kelihatannya Kota Baitulmuqaddis sebagaimana yang ada pada zaman Nabi Isa juga dikira sebagai 'Cities of Seven Hills'. Fakta ini juga diakui di kalangan Yahudi.

Dalam Pirke de-Rabbi Eliezer bahawa "Baitulmuqaddis terletak di atas tujuh bukit" (dirakam di Kitab Legends, disunting oleh Bialik dan Ravnitzky, p.371, ayat 111).

Mari kita perhatikan kembali satu hadis daripada Al-Nawwas bin Sam’an, katanya: 


“Rasulullah saw menyebut perihal Dajal dan menyatakan: ‘...Sebenarnya Dajal itu seorang muda yang rambutnya kerinting, biji matanya timbul (buta sebelah); ... sebenarnya dia akan keluar di satu tempat antara negeri Syam (Syria) dan Iraq.

“Dia akan melakukan kerosakan di serata tempat yang dia sampai kepadanya (dengan menjadikan kampung orang yang menerima dakwaannya sebagai Tuhan mewah makmur dan kampung orang yang enggan menerima dakwaannya susah meleset.
 
“Dia akan menunjukkan kepandaian sihirnya dengan menjadikan tempat yang terbiar dan tanah yang kering kontang mengeluarkan khazanah bumi dan tumbuh-tumbuhan yang menghijau subur.
 
“Juga menjadikan orang muda yang kuat gagah dibelah dua badannya, sepotong dicampakkan jauh daripada yang satu lagi, kemudian diseru lalu kedua-dua potongan badan itu bersatu dan orang muda itu pun hidup semula dengan tersenyum-senyum seolah-olah tidak ada sesuatu yang menimpanya.

“Demikian juga mana-mana yang menyembahnya dimasukkan ke dalam syurganya yang dirasai oleh orang itu sebagai neraka, sebaliknya orang yang enggan menyembahnya dimasukkan ke dalam nerakanya yang dirasai oleh orang itu sebagai syurga; dan sebagainya).

“Nabi bersabda lagi: “Wahai sekalian hamba Allah, selepas kamu mengetahui demikian, maka tetapkanlah iman kamu, jangan terpengaruh kepada dakwaannya!”
 
Kami bertanya: “Ya Rasulullah! berapa lama dia akan bermaharajalela di bumi?”

Baginda menjawab: “Empat puluh hari, hari yang pertama, panjangnya seperti setahun dan hari yang kedua, panjangnya seperti sebulan dan hari yang ketiga seperti seminggu, manakala hari yang lain seperti hari kamu yang biasa.”

Kami bertanya lagi: “Ya Rasulullah! jika demikian, hari yang panjangnya seperti setahun itu, misalnya cukupkah kami mengerjakan pada-Nya sembahyang untuk sehari?”
 
Baginda menjawab: “Tidak, tetapi kirakanlah masa untuk mengerjakan sembahyang itu sekadar masa yang biasa kamu lakukan.”

Rasulullah menerangkan lagi: “Ketika Dajal itu bermaharajalela, Allah akan menghantar turun Nabi Isa anak Mariam, lalu dia turun berhampiran dengan menara putih yang letaknya di timur bandar Damsyik, maka Nabi Isa pun mengejar Dajal hingga dapat menawannya di pintu kariah yang bernama ‘Lud’ lalu membunuhnya.

Selepas itu, datanglah suatu ka-um yang Allah sudah selamatkan mereka daripada bencana Dajal menghadap Nabi Isa, lalu Nabi Isa menghapuskan kesan kedukaan dan kesedihan daripada air muka mereka dengan menyatakan: “Bahawa Dajal sudah pun dibunuh dan menggembirakan hati mereka dengan darjat kedudukan mereka dalam syurga”.

Nabi bersabda: “Bahawa ketika Nabi Isa sedang menerangkan perkara yang menggembirakan mereka, Allah mewahyukan kepada Nabi Isa dengan firman-Nya: “Bahawa Aku sudah mengeluarkan sekumpulan hamba-Ku (Yakjuj wa Makjuj) yang tidak ada daya upaya bagi sesiapa pun memerangi mereka.


“Oleh itu bawalah hamba-Ku yang bersama kamu berlindung di bukit Tursina. Selepas itu Allah mengeluarkan Yakjuj wa Makjuj dan mereka pun meluru turun daripada tiap-tiap tempat yang tinggi.”

“Nabi Isa dan pengikutnya pun terkepung lama di bukit itu hingga kepala lembu menjadi lebih berharga dan lebih baik kepada mereka daripada seratus dinar kepada seseorang kamu sekarang.

“Lalu Nabi Isa dan pengikutnya merayu kepada Allah supaya membinasakan musuh mereka, maka Allah menghantarkan ulat menyerang batang leher Yakjuj wa Makjuj, mereka pun mati bergelimpangan dengan serentak seperti matinya satu jiwa.

“Kemudian Nabi Isa dan pengikutnya turun dari bukit itu lalu mereka dapati tidak ada barang sejengkal pun di bumi, melainkan penuh dengan bau hapak dan busuk disebabkan bangkai Yakjuj wa Makjuj.

“Maka Nabi Isa dan pengikutnya merayu lagi kepada Allah, lalu Allah menghantar sekumpulan burung yang batang lehernya seperti unta, maka kumpulan burung itu pun mengangkut dan mencampakkan bangkai itu ke tempat yang dikehendaki Allah."


Pada masa kini dialah The Anti-Christ dengan memesongkan segalanya tentang Nabi Isa a.s. dan termasuk juga apa yang telah dibawakan oleh Nabi Isa a.s. Pada suatu masa nanti pula apabila dia telah memunculkan dirinya dan tidak mustahil pula gelaran The Anti-Christ ini akan ditujukan pula kepada Nabi Isa a.s.


Nabi Isa a.s. kelak bukanlah diturunkan semata-mata untuk membunuh Dajjal tetapi beliau juga yang akan mengIslamkan kembali saki-baki kecil pengikutnya yang maseh setia berpegang dengan ajarannya. Itulah di antara sebabnya baginda Rasulullah s.a.w. melarang sama sekali umatnya menyerang tempat ibadat.

Wallahualam.

"Berfikir tanpa kotak"

Ar Ra'isul Mutakallim, Tabligh Ki Zabaan (Lidah Tabligh) Hadrat Maulana Umar Palanpuri Rahmatullahu 'alaihi berkata: "Orang yang kuat adalah orang yang sanggup bertahan dalam arus kerosakan. Orang yang lebih kuat adalah orang yang sanggup melawan arus kerosakan. Namun orang yang paling kuat adalah orang yang sanggup merubah arah arus kerosakan hingga menjadi akannya arus kebaikan.”

“Dajjal bersama tenteranya mempunyai kekuatan yang amat istimewa dan amat tersusun. Begitu juga Yakjuj dan Makjuj membuat huru-hara di seluruh dunia. Kehebatan mereka tiada siapa yang dapat melawan dan orang beriman berundur dengan hanya makan zikir dan tasbih."

"Allah zahirkan kudratnya hanya dengan labah-labah yang kecil dijadikan asbab untuk menggigit tengkuk-tengkuk mereka hingga mati. Mayat mereka begitu busuk diseluruh dunia. Orang beriman tidak tahan terus berdoa pada Allah. Allah ta'ala hantarkan hujan dan banjir menghanyutkan mereka ke laut. Inilah yang akan berlaku di akhir zaman nanti."

"Amalan dakwah memisahkan hak dan batil seperti air menghanyutkan sampah dari emas dan logam-logam yang lain. Namun pekerja² agama jika wujud cinta dunia dalam hati mereka seperti emas dan disaluti logam-logam lain, maka banyak masalah yang akan timbul.”