Terjemahan Bahasa Melayu

"I'm not afraid to be right and neither am I afraid to be wrong. What I'm most afraid of most is to be complacent." - Al Faedah

Al Faedah | Create your badge

"If the American people knew what we have done,

they would string us up from the lamp posts."

- George H.W. Bush-

Wednesday, December 28, 2011

Yakjuj wa Makjuj (Gog and Magog)

بسم الله الرحمن الرحيم
[Playlist Ya'juj wa Ma'juj 1-16 parts ] 
Ya'juj wa Ma'juj (Gog and Magog)

Oleh: Ahmad Thomson



Ulama besar Muslim, Ibnu Katsir, ketika membahas asal-usul 'Ya'juj wa Ma'juj (Gog dan Magog) - orang-orang yang secara tradisional mendiami wilayah antara Laut Hitam dan Laut Kaspia, wilayah dimana berdiri Kerajaan Khazar - dalam karya sejarah, Al-Bidayah wal-Nihayah (Permulaan dan Akhir), secara khusus menyatakan bahwa "Gog dan Magog adalah dua kelompok bangsa Turki, keturunan dari Yafith (Yafet), ayah dari Turki, salah seorang dari anak nabi Nuh AS"

Sangat menarik untuk diperhatikan walau sepintas bahwa salah satu pertanyaan yang diajukan Hasdai bin Shaprut [bendahara, dokter dan menteri (khalifah) Abdar-Rahman III (912-961 M) di Spanyol] dalam suratnya kepada Raja [Khazar] Joseph adalah: 'apakah suku Yahudi Khazar memiliki hubungan dengan 'sepuluh suku yang hilang'- yaitu, sepuluh suku Israel, seperti yang kita ketahui kemudian dikenal sebagai Israel (sebagai pembanding dengan dua suku lain yang dikenal sebagai keturunan Yehuda), yang tidak diakui oleh keturunan Yehuda, dan yang 'hilang' setelah penaklukkan oleh bangsa Asyiria [pada 721 SM].

Raja Joseph dengan pasti menyatakan dalam jawabannya bahwa suku bangsa Khazar tidak ada hubungan apapun dengan bani Israel. Raja Joseph dalam memberikan silsilah mengenai rakyatnya, tulis Arthur Koestler dalam bukunya, The Thirteenth Tribe, "tidak bisa, mereka tidak bisa mengklaim sebagai keturunan Semit, asal-usul nenek moyang mereka bukan Shem tetapi keturunan dari putra ketiga Nuh, Yafet; atau lebih tepatnya anak-cucu Yafet, Togarma, yang merupakan nenek moyang semua suku bangsa Turki. "

The Jewish Encyclopaedia mengatakan bahwa para ulama Yahudi tidak meragukan mengenai keaslian korespondensi Hasdai ibn Shaprut ini, di mana kata Ashkenazi untuk pertama kali digunakan untuk menunjuk kepada kelompok ini, dan yang secara tajam-diuraikan merujuk kepada kelompok "Yahudi Timur" yang merupakan bagian dari Slavia.

Jawaban Raja Joseph ini sangat penting, tidak hanya karena menunjukkan secara meyakinkan bahwa orang Yahudi Khazar bukanlah keuturnan Semit, tetapi juga, seperti akan kita lihat secara lebih rinci nanti dalam buku ini, lnsya Allah, paman Togarma, menurut Kejadian 10,2-3, adalah Magog.
Hillary- Clinton & Benjamin Netanyahu

Ini berarti bahwa sangat mungkin bahwa nubuatan dalam Alkitab dan di dalam Al Qur'an, bersama-sama dengan nubuat-nubuat yang dibuat oleh Nabi Muhammad Shallallahu 'Alaihi wa Sallam tentang Gog dan Magog, secara langsung relevan dengan kegiatan dan nasib orang-orang Yahudi Khazar.
... Oleh karena itu jelas bahwa bangsa Yahudi Khazar bukan merupakan keturunan dari salah satu dari dua belas suku asli yang membentuk suku asli Israel, melainkan secara langsung berkaitan dengan orang-orang Gog dan Magog.

Selain itu, penting untuk dicatat - karena beberapa penulis, termasuk Michael Rice, tampaknya memberikan kesan bahwa istilah 'Ashkenazim berasal di antara orang Yahudi dari Spanyol yang pindah ke Eropa Timur ketika mereka diusir pada tahun 1493 - Askenaz adalah nama anak Gomer, yang merupakan anak Yafet, anak Nuh. 'Ashkenazi' berasal langsung dari Yahudi Khazar, bukan dari orang Yahudi Sephardhic.

Meskipun tentu saja dapat dikatakan bahwa antara Sephardhim dan Ashkenazim ada pertaliannya sejauh nenek moyang mereka sampai kepada dua bersaudara, Sem dan Yafet, dua orang anak nabi Nuh as, jelas bahwa pada waktu nabi Musa as, keturunan dari dua orang bersaudara itu menjadi orang-orang yang sama sekali berbeda, mendiami wilayah yang sama sekali berbeda di dunia, dan berbicara bahasa yang sama sekali berbeda. Boleh jadi tidak rasional bilamana berpendapat bahwa suku asli nenek moyang bangsa Israel dan bangsa Turki kontemporer yang berasal dari bangsa Khazar adalah satu dan orang yang sama.
Ratu Inggris & George W. Bush

Ada referensi berupa catatan lain yang menghubungkan antara kedua kelompok Yahudi utama ini: Profesor Graetz, misalnya, saat menjelaskan akhir kerajaan Yahudi Khazar keruntuhan [pada paruh kedua abad X M], menyatakan, "Seakan Andalusia adalah sebuah negara Yahudi, anak-anak yang chagan terakhir atau raja Khazar, seperti juga orang-orang dalam pengasingan, juga berlindung di Spanyol. "

Demikian pula, Abraham ben Daud dalam bukunya, Sefer ha-Kabbalah, yang ditulis pada 1161 [sekitar satu setengah abad sebelum jatuhnya Toledo kepada orang Kristen], menyatakan bahwa ia telah "melihat di Toledo beberapa keturunan mereka, murid orang bijak, dan mereka mengatakan kepada kami bahwa sisa dari mereka mengikuti keyakinan Rabbanite. "

Ini akan nampak, namun dari keseluruhan kurangnya referensi-referensi yang dicatat mengenai kontak antara kedua kelompok yang sangat berbeda dari orang Yahudi ini, yaitu bahwa setiap kontak antara orang-orang Yahudi Khazar di Rusia dan Yahudi Sephardhic di Spanyol, selama masa pemerintahan Muslim di Spanyol, yang bersifat terbatas - mungkin sebagian karena Khazar di Timur dipandang dengan tingkat kecurigaan tertentu oleh Sephardhim di Barat.

Sangat menarik untuk diperhatikan bahwa beberapa mufassir al Qur'An menyamakan bangsa Khazar ini dengan orang Yahudi Eropa yang bukan Yahudi dengan 'Ya'juj wa Ma'juj - orang yang dijelaskan dalam Al Qur'an menyebar di muka bumi dengan membuat kerusakan. Sarjana klasik Eropa mengidentifikasi Ya'juj wa Ma'juj dengan Gog dan Magog, seperti yang sudah dijelaskan di atas, awalnya tinggal di wilayah yang terletak di antara laut Hitam dan laut Kaspia - di mana Raja Khazar, Joseph mengklaim sebagai keturunannya.
Ariel 'Jagal' Sharon
Memang hal ini juga menarik untuk diperhatikan mengenai penilaian sejarawan Muslim, At-Tabari, terkait sedikitnya dengan dua catatan ekspedisi yang dilakukan oleh orang Islam awal dalam rangka untuk menemukan dan memeriksa tembok yang telah dibangun oleh Dzulqarnain - seperti yang dijelaskan dalam Al Qur'an - (ada yang mengatakan, sebenarnya Alexander Agung), dalam rangka mencegah penyebaran Gog dan Magog ke selatan melalui Kaukasus.

DM Dunlop merujuk kepada catatan ini dalam bukunya, The History of the Jewish Khazars, dan menyatakan bahwa tembok tersebut adalah "Benteng Kaukasus (yang berasal dari masa pra-Islam) yang dikenal sebagai Wall of Darband ", dan mengamati bahwa "rangkaian materi yang terang dan gelap (tembaga dan besi) adalah fitur paling menonjol dari kedua catatan tersebut, yang tentu mungkin saja dipengaruhi oleh ayat Al Qur'an di mana menyebutkan besi dan kuningan cair.

Ibnu Katsir, dalam bukunya Al-Bidayah wal-Nihayah - Awal dan Akhir, memberikan ringkasan umum - bagian yang telah dikutip - dari sejarah dan masa depan Gog dan Magog (yang biasanya disebut sebagai 'orang Hun' oleh sejarawan modern), dan pembangunan dinding oleh Dzulqarnain.

GeorgeSoros
George Soros
Gog dan Magog adalah dua bangsa Turk, keturunan Yafith (Yafet), nenek moyang bangsa Turki, salah seorang dari anak-anak nabi Nuh as. Pada masa Nabi Ibrahim as, ada seorang raja yang bernama Dzulqarnain. Dia melakukan Tawaf mengelilingi Ka'bah dengan Ibrahim as ketika kali pertama Ka'bah dibangun, ia percaya dan mengikutinya. Dzulqarnain adalah orang baik dan seorang raja besar; Allah Subhanahu wa Ta'ala memberinya kekuasaan besar dan memerintah di timur dan barat.

Dia menundukkan segala raja dan negara, dan mengadakan perjalanan jauh ke berbagai wilayah baik di timur maupun di barat. Ketika melakukan perjalanan ke arah timur sampailah di antara dua buah gunung, yang digunakan orang sebagai jalan untuk keluar dari wilayah tersebut. Mereka tidak mengerti apa-apa, karena mereka begitu terisolasi, mereka adalah Gog dan Magog. Mereka membuat kerusakan di muka bumi, dan menyengsarakan rakyat, sehingga orang-orang meminta bantuan kepada Dzulqarnain.

Mereka meminta untuk dibuatkan penghalang antara mereka dengan Gog dan Magog. Dzulqarnain meminta mereka untuk membantu dalam pembuatannya, kemudian mereka bersama-sama membangun sebuah penghalang dengan mencampur bahan tembaga, besi dan tar.

Larry_King
Larry King
Jadi Dzulqarnain menahan Gog dan Magog di belakang tembok. Mereka mencoba untuk menembus penghalang atau memanjat, tapi tidak berhasil. Mereka tidak bisa berhasil karena penghalang ini begitu besar dan permukannya licin. Mereka mulai menggali dan telah berlangsung selama berabad-abad, mereka akan terus melakukannya sampai waktu ketika Allah Subhanahu wa Ta'ala memutusankan bahwa mereka diidzinkan bisa keluar. Pada saat itu penghalang akan runtuh, dan Gog dan Magog akan dengan cepat menyebar ke segala arah, menyebarkan kejahatan, menebang pepohonan, membunuh orang. Ketika nabi Isa as berdoa, Allah akan mengirimkan semacam cacing ke bagian belakang leher Gog dan Magog dan mereka akan dibunuhnya.

hillary-clinton-angry
Hillary Rodenhurst Clinton
Jelas tembok penghalang ini sekarang sudah lama terbuka, dan Gog dan Magog sekarang sudah tersebar di mana-mana, melakukan apa yang telah ditetapkan yang harus mereka lakukan, sekarang saatnya bagi mereka untuk memenuhi tujuan akhir mereka yang pada akhirnya akan bertemu dengan nabi Isa as yang datang kembali ke bumi ini.
Oleh karena itu sangat menarik untuk diperhatikan bahwa salah satu nubuatan dalam Yehezkiel, yang terdapat dalam ayat tiga puluh delapan dan tiga puluh sembilan menunjuk kepada Gog "pangeran dari Rosh" (Rusia), bahwa orang-orang Gog, dari "tanah Magog", akan datang dari tempat mereka "di ujung utara, Anda dan banyak bangsa dengan Anda" menyerang "gunung-gunung Israel", menyebar keluar "seperti awan yang menutupi tanah". Akhirnya akan ada pertempuran besar di mana gerombolan Gog akan hancur, dan mayat-mayat mereka dimakan oleh burung bangkai atau dikubur dalam "Lembah Hamon Gog", dekat Hamonah.

DariialskRavine

Seperti DM Dunlop menunjukkan dalam bukunya, The History of the Jewish Khazars - Sejarah Yahudi Khazar:

... Ketika kerajaan Khazar mulai pecah [pada paruh kedua abad X M], dan mereka mulai menyebar, menderita hal yang sama seperti cobaan dan kesengsaraan yang ditimpa rekan-rekan Sephardhic mereka saat mereka exodus. Ashkenazim menyebar ke utara, ke wilayah Rusia dan kemudian ke barat, ke seluruh Eropa. Kemanapun mereka pergi, mereka selalu mengalami penentangan besar dari 'Kristen' Eropa abad pertengahan, karena mereka telah keliru mempercayai bahwa Yesus telah disalibkan - suatu peristiwa yang ironisnya tidak pernah terjadi - dan bahwa orang Yahudi telah ikut bertanggung jawab dalam melakukan dugaan penyaliban, menganiaya mereka sebagai 'pembunuh Kristus'. Orang-orang Yahudi Khazar tidak hanya mewarisi agama usang orang Yahudi Sephardhic, tetapi juga dengan stigma yang dilekatkan kepada mereka oleh orang-orang Kristen Eropa.

greenspan
Alan Greenspan
Hal ini sebagian karena penganiayaan yang dilakukan oleh Kristen Eropa abad pertengahan, karenanya orang Yahudi Eropa terus menerus berpindah ke Eropa dan bahkan ke Spanyol, di mana mereka diperlakukan dengan sikap toleransi yang jauh lebih besar oleh penguasa Muslim sesuai dengan Hukum Dzimmah , sampai Inkuisisi Spanyol mengambil alih. Pada pergantian abad ini, sejumlah besar Ashkenazim bermigrasi ke Amerika, sebagai tanah harapan dan janji.
Penyebaran secara bertahap orang-orang Yahudi Khazar ini sampai ke Rusia tengah dan akhirnya melintasi ke jauh ke seluruh Eropa, hal ini digambarkan oleh Michael Rice dalam bukunya, False Inheritance. Mereka datang mewakili lapisan penting dari garis keturunan orang Yahudi Ashkenazi, setelah bermigrasi ke Polandia, Lithuania dan Hungaria. 

Meskipun beberapa Yahudi Ashkenazi hari ini berusaha untuk menolak dari mana asal mereka - untuk alasan yang jelas - tidak ada perselisihan mengenai kebenaran asal-usul orang Yahudi Khazar dan sejarah, yang seperti Michael Rice tunjukkan telah dikenal oleh para sarjana terkemuka dan terhormat jauh sebelum Yahudi Khazar menjadi subyek yang kontroversial.

Ketika umat Islam di Spanyol mulai mundur, dan meninggalkan ajaran asli Islam, mereka berpecah-belah dan mulai saling menyerang. Dalam kondisi ini, orang Kristen terus mendesak ke arah selatan dalam apa yang mereka gambarkan sebagai 'penaklukan kembali'. Pada tahun 1236 M, orang-orang Kristen telah menguasai kembali seluruh Spanyol, kecuali Granada dan wilayah yang mengelilinginya.

Selama proses 'penaklukan', orang-orang Yahudi ... bermigrasi dari wilayah muslim ke wilayah Kristen yang kapan saja dilakukan yang nampaknya merupakan tindakan yang membantu mereka. Orang-orang Yahudi Sephardhic tidak memiliki kesetiaan nyata baik kepada Muslim atau Kristen, tetapi memilih untuk menerima penguasa yang memungkinkan untuk memperlakukan mereka dengan baik juga dalam situasi yang bagaimanapun, orang Kristen sudah puas dengan keadaan ini, tidak hanya karena Muslim semakin melemah sebagai akibat dari peralihan persekutuan Yahudi, tetapi juga orang-orang Yahudi merupakan sumber pendapatan penting yang sangat dibutuhkan, baik karena pajak yang dikenakan kepada mereka oleh orang Kristen, dan karena orang Yahudi lebih kaya dan berada dalam posisi yang dapat memberikan bantuan kredit keuangan yang diperlukan untuk membiayai operasi penaklukan.

Selanjutnya, karena banyak dari orang-orang Yahudi memenuhi standar Kristen yang berpendidikan dengan sangat baik serta administrator ulung, dan hal tersebut merupakan sesuatu hal yang tidak dapat dielakkan yang segera orang-orang Kristen mulai mengandalkan orang Yahudi untuk mengajarkan kepada mereka apa yang mereka tidak tahu dan untuk mengatur masyarakat Kristen atas nama mereka.

TimothyGeithnerBangsa Moor tetap berada di Spanyol selama hampir delapan ratus tahun. Ketika penaklukan kembali Spanyol selesai pada tahun 1492, Yahudi [Sephardhim] serta bangsa Moor diusir, dan "pusat" pemerintahan Talmud kemudian dipindahkan ke Polandia. Namun Yahudi Sephardhim tidak pergi ke Polandia atau bercampur dengan orang-orang Yahudi lainnya, mereka meninggalkan Semenanjung Spanyol dan menyebar di Eropa Barat.

Mereka tetap menyendiri dan terpisah, "memandang rendah" kepada orang lain yang mengaku menjadi orang-orang Yahudi, dan kehilangan otoritas mereka. (Referensi karya yg mendukung agama Yahudi juga memberikan perkiraan yang sukar dimengerti mengenai penurunan perbandingan jumlah Yahudi, dari minoritas yang jumlahnya banyak menjadi sebuah minoritas yang jumlahnya sedikit, hal ini nampaknya diluar penjelasan biologis dan mungkin tidak dapat dipercaya).
Pada saat itu, kurang dari empat abad sebelum generasi kita sendiri, sebuah misteri yang signifikan memasuki kisah Zion: mengapa pemerintahan didirikan di Polandia? Sampai tahapan sejarah tersebut, namun diungkapkan tidak ada jejak migrasi besar-besaran Yahudi ke Polandia. Orang-orang Yahudi yang memasuki Spanyol bersama dengan bangsa Moor berasal dari Afrika Utara dan ketika mereka meninggalkan Spanyol, sebagian besar dari mereka kembali ke negeri asalnya atau pergi ke Mesir, Palestina, Italia, pulau-pulau Yunani dan Turki. Koloni-koloni lain telah muncul di Perancis, Jerman, Belanda dan Inggris dan jumlahnya diperbesar oleh kedatangan orang Yahudi dari Semenanjung Spanyol. Tidak ada catatan bahwa sejumlah besar Yahudi Spanyol pergi ke Polandia, atau bahwa telah terjadi migrasi besar-besaran Yahudi ke Polandia pada waktu sebelumnya.

Pada waktu "pusat" dipindahkan ke Polandia, Asiatik ini [Khazar] mulai bergerak ke arah Eropa, dan kemudian masuk ke Barat dengan kedok sebagai "Yahudi" dan kemudian mereka membawa Eropa ke dalam krisis terbesar. Meskipun mereka telah lama sekali menganut agama Yahudi dan kecil kemungkinannya dunia mengetahui siapa mereka sebenarnya, sebelum Pusat Talmud dibentuk, mereka datang berkelompok dan bergabung disekitarnya.

Ketika mereka dikenal sebagai "Yahudi dari Timur", mereka diuntungkan oleh efek yang membingungkan dari kontraksi kata-kata orang Yehuda, atau orang Yudea, ke "Yahudi"; tidak akan pernah ada yang percaya bahwa mereka orang Yehuda, atau orang Yudea. Pada saat mereka mengambil alih kepemimpinan Yahudi, dogma "kembali" ke Palestina dikhutbahkan atas nama orang-orang yang tidak punya darah Semite atau hubungan leluhur apapun dengan Palestina.

Dengan demikian jelaslah bahwa Ashkenazim bukan merupakan keturunan dari salah satu Ibrani, atau dari salah satu dari dua belas suku Israel, dan terutama bukan dari suku Yehuda atau Levi.
Sekali lagi, nyaris sebuah negara independen dibentuk di dalam negara Poland, seperti banyak negara sebelum dan sesudah menuntun kebajikan besar kepada bangsa-dalam-bangsa yang mengambil bentuk negara dimana mereka berada. Para pengikut Talmud diizinkan untuk menyusun "konstitusi", dan antara tahun 1500-an dan 1600-an orang-orang Yahudi di Poland hidup di bawah "pemerintah otonomi" yang disebut 'Kahal'. 

Di wilayahnya sendiri Kahal adalah pemerintahan yang diberdayakan penuh, di bawah kekuasaan raja Polandia. Kahal mempunyai otoritas independen dalam hal perpajakan di gheto dan dilingkungan masyarakat Yahudi, bertanggung jawab untuk pembayaran sejumlah besar kepada pemerintah Polandia. Melewati undang-undang yang mengatur antar hubungan antara sesama warga negara serta memiliki kekuasaan untuk menyelidiki, menghakimi, mempidana atau membebaskan.

europe

Dakwaan Sephardhim mempunyai hak untuk hidup di Tanah Suci itu jelas jauh lebih meyakinkan daripada Ashkenazim. Sebagian dari mereka sudah menetap di Tanah Suci, dan banyak yang lainnya tinggal relatif dekat dengan wilayah itu. Kebanyakan dari mereka berbicara bahasa Arab. Mereka sudah merupakan bagian integral dari budaya Timur Tengah.

Masuknya secara tiba-tiba Sephardhim ke Tanah Suci tidak akan merupakan sesuatu hal yang dramatis dibandingkan dengan masuknya secara tiba-tiba Ashkenazim dari Eropa, orang asing dari budaya yang berbeda, berbicara bahasa yang berbeda - terutama Yiddish - dan dari latar belakang sosial yang sama sekali berbeda. Inilah sebabnya mengapa Ashkenazim dikonsentrasikan pada penciptaan kebutuhan untuk Tanah air Yahudi dibanding dengan Sephardhim dengan membangkitkan perasaan Arab untuk menentang mereka.

Setelah kebutuhan akan Tanah Air terpenuhi [Deklarasi Balfour 1917], dan kemudian Tanah Air itu sendiri berdiri, dimana hal itu jauh lebih mudah bagi Ashkenazim untuk memasuki Tanah Suci dengan bersembunyi di bawah payung 'Yahudi': Mereka menyebut diri sebagai orang Yahudi, mereka berperilaku seperti orang Yahudi, sehingga mereka harus menjadi Yahudi - meskipun pada kenyataannya mereka bukan merupakan Suku asli Yahudi Israel.

jacob-frank   AdamWeishauptKarlMarx
david-ben-gurion2ShimonPeres
MosheSharettGolda_Meirmenachem_beginariel-sharon1ehud-olmertbenjamin-netanyahuYitzhakShamirYitzhakRabin

Beberapa hadits mengenai Ya'juj wa Ma'juj:
1. Dari Abu Sa'id Al Khudriy radliallahu 'anhu dari Nabi Shallallahu 'Alaihi wa Sallam bersabda: "Sungguh pasti akan ada yang berhaji dan 'umrah ke Baitullah (Ka'bah) setelah keluarnya Ya'juj dan Ma'juj". (HR Bukhari 1490)

2. Dari Ummu Habibah dari Zainab binti Jahsy nabi Shallallahu 'alaihi wa Salam bangun tidur dan beliau mengucapkan: "LAA ILAAHA ILLALLAAH, celakalah bangsa arab dari keburukan yang mendekat, saat ini penghalang Ya'juj dan Ma'juj telah terbuka seperti ini - Sufyan dan lainnya melekatkan kesepuluh jarinya- aku (Zainab) bertanya: Wahai Rasulullah, apakah kita akan dibinasakan sementara ditengah-tengah kami ada orang-orang shalih? Beliau menjawab: "Ya, bila kekejian banyak (menyebar)." (HR Muslim 5128)

3. dari Zainab binti Jahsy bahwa dia berkata, "Rasulullah Shallallahu 'Alaihi wa Sallam bangun dari tidurnya dengan wajah memerah, lalu beliau bersabda: "Laa ilaaha illallah, sungguh celaka bangsa Arab dari kehancuran yang akan segera tiba. Hari ini telah dibuka pintu keluarnya Ya'juj dan Ma'juj." Beliau mengepalkan kesepuluh jari tangannya." Zainab berkata, "Aku bertanya, "Apakah kita akan celaka wahai Rasulullah, sedangkan di antara kita masih terdapat orang-orang shalih?" beliau menjawab: "Ya, apabila kekejian telah menyebar luas." (HR Ibnu Majah 3943)

4. Dari Abu Sa'id Al Khudriy radliallahu 'anhu dari Nabi Shallallahu 'Alaihi wa Sallam bersabda: "Allah Ta'ala berfirman: "Wahai Adam, ". Nabi Adam 'Alaihissalam menjawab: "Labbaika, kemuliaan milik-Mu dan segala kebaikan berada di tangan-Mu". Kemudian Allah berfirman: "Keluarkanlah utusan neraka". Adam bertanya; "Apa yang dimaksud dengan utusan neraka? (berapa jumlahnya?) ". Allah berfirman: "Dari setiap seribu, sembilan ratus sembilan puluh sembilan dijebloskan neraka!, ... Para shahabat bertanya; "Wahai Rasulullah, adakah diantara kami seseorang yang selamat?". Beliau bersabda: "Bergembiralah, karena setiap seribu yang dimasukkan neraka, dari kalian cuma satu, sedang sembilan ratus sembilan puluh sembilannya dari Ya'juj dan Ma'juj". (HR Bukhari 3099)

Ezekiel = Yehezkiel 38

"Inilah kata-kata Tuhan kepadaku: Hai, lihatlah ke arah Gog, Ratu dari Rosh, Meshech dan Tubal, di tanah Magog, dan meramalkan tentang dia. Katakan, semuanya ini adalah kata-kata Tuhan; Aku musuhmu Gog, Ratu Rosh, Meshech, dan Tubal, Aku akan berpaling darimu, menempatkan sabit di rahangmu." (Ezekiel = Yehezkiel 38 : 1 - 4).

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Follow by Email

Lan yusliha akhiri hazihi ummah illa ma aslaha awwaluha

(Lan yusliha akhiri hazihi ummah illa ma aslaha awwaluha)

Telah berkata Imam Malik bin Anas (RA):

"Tidak akan sekali-kali dipulihkan akan ummat yang akhir ini melainkan kembali kepada cara pemulihan ummat yang terdahulunya (Para Sohabah RA) [ash-Shifaa of Qaadee ‘Iyyaadh, (2/676)]

Imam Malik (RA) said:

“This latter ummah cannot be reformed except by that way which has reformed the earlier one (The Companions of RasuluLlah SAW).”