Saturday, November 8, 2014

HADITS TERBIT MATAHARI DARI BARAT TANDA BESAR YANG AWAL

AHADITS TERBIT MATAHARI DARI TEMPAT TERBENAMNYA (BARAT) SERTA URUTAN KRONOLOGINYA DALAM AL '... thumbnail 1 summary

AHADITS TERBIT MATAHARI DARI TEMPAT TERBENAMNYA (BARAT) SERTA URUTAN KRONOLOGINYA DALAM AL 'ALAMATUS SA'AH
(TANDA-TANDA (BESAR) HARI KIAMAT 

Bertaubatlah sebelum akhir hayat, dan bertaubatlah sebelum alamat. Pada membincangkan persoalan bahawa fenomena matahari terbit dari barat sebagai tanda/isyarat yang awal/permulaan pada tanda-tanda kiamat yang besar dan bukannya akhir. Pertama kali kita bincangkan dalam forum yang terdahulu sebelum ini ialah mengenai soal takwil lawan zahir hadits yang mana saya menekankan bahawa pendirian kami ialah berpegang teguh kepada maksud ahadits yang pelbagai mengenai isu matahari terbit dari barat tanpa takwil kerana tiada keperluan untuknya. Namun kita tidak sentuh samasekali mengenai kronologi urutan masanya ia berlaku secara spesifik.

Rujukan: FORUM HADITS MATAHARI TERBIT DARI BARAT (25 February 2014)
Pernah saya ditanya mengenainya tetapi saya tidak menyambung perbincangan. Kemudian saya ditanya sekali lagi dengan merujuk kepada syarah Ustaz Fawwaz baru-baru ini. Nota rujukan yang diberi dalam presentasi video tersebut amat lemah rujukannya kerana terlalu umum, hanya rujukan di beri dengan terjemahan tanpa matan asal dalam teks Arab. Saya tidak menemuinya secara tepat dalam bentuk rujukan yang dinyatakan iaitu:

"Hadits riwayat Muslim nombor 2942 dan Abu Dawud nombor 4310 dari Abdulah bin Amru bin Ash berkata, “Saya menghafal dari Rasulullah saw sebuah hadits yang tidak pernah aku lupakan, saya mendengarnya bersabda, ‘Sesungguhnya tanda Kiamat yang pertama kali muncul adalah terbitnya matahari dari barat, keluarnya binatang bumi kepada manusia di waktu dhuha. Apa pun yang muncul terlebih dahulu maka yang lain akan segera menyusul di belakangnya.”

Sebaliknya saya temui sepertimana yang disenaraikan secara terperinci di bawah. Kesemuanya ahadits sahih dari riwayat kitab-kitab 9 Imam yang terunggul, maka tiada keraguan bagi saya atasnya.

Mengenai soal taubat adalah seperti yang dibicarakan oleh al Fadhil Ustaz Fawwaz. Saya akan susuli kemudian dan menyenaraikan pelbagai ahadits mengenai kebenarannya.

Mengenai laporan NASA saya tidak pernah merasakan perlu untuk merujuk kepada mereka sebagai sandaran. Jika benar, maka ia hanyalah sekadar maklumbalas sampingan dan boleh dirujukkan kemudian sebagai tambahan.

Khulasah dari persoalan ini ialah bahawa tiada keraguan bagi kami bahawa sesungguhnya kejadian matahari terbit dari barat itu sebagai tanda/isyarat besar akhir zaman/kiamat adalah yang mendahului (awwal) akan tanda-tanda besar yang selainnya.

Bagi kami jalurmasa yang dinyatakan sememangnya muafakat dengan pendirian kami sebelum ini dan seharusnya kita menangani persoalan taubah ini pada kadar segera dengan sepenuh ihtimam agar tidak terjebak dalam kedukacitaan dan malapetaka yang tiada penghujungnya kelak. Sadaqa Rasulullah sallallahu 'alaihi wa sallam. Wallahu a'lam bis sowab. - Al Faedah

║▌║▌║█│▌Hadits 1 ║▌║▌║█│▌

Sumber : Hadits Riwayat Ibnu Majah
Kitab : Fitnah
Bab : Terbitnya matahari dari tempat terbenamnya
No. Hadist : 4059

حَدَّثَنَا عَلِيُّ بْنُ مُحَمَّدٍ، حَدَّثَنَا وَكِيعٌ، حَدَّثَنَا سُفْيَانُ، عَنْ أَبِي حَيَّانَ التَّيْمِيِّ، عَنْ أَبِي زُرْعَةَ بْنِ عَمْرِو بْنِ جَرِيرٍ، عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عَمْرٍو، قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ ـ صلى الله عليه وسلم ـ " أَوَّلُ الآيَاتِ خُرُوجًا طُلُوعُ الشَّمْسِ مِنْ مَغْرِبِهَا وَخُرُوجُ الدَّابَّةِ عَلَى النَّاسِ ضُحًى " . قَالَ عَبْدُ اللَّهِ فَأَيَّتُهُمَا مَا خَرَجَتْ قَبْلَ الأُخْرَى فَالأُخْرَى مِنْهَا قَرِيبٌ . قَالَ عَبْدُ اللَّهِ وَلاَ أَظُنُّهَا إِلاَّ طُلُوعَ الشَّمْسِ مِنْ مَغْرِبِهَا .

Telah menceritakan kepada kami Ali bin Muhammad telah menceritakan kepada kami Waki' telah menceritakan kepada kami Sufyan dari Abu Hayyan At Taimi dari Abu Zur'ah bin 'Amru bin Jarir dari Abdullah bin 'Amru dia berkata, "Rasulullah sallallahu 'alaihi wasallam bersabda: "Tanda-tanda yang pertama kali keluar adalah terbitnya matahari dari barat, keluarnya binatang melata kepada manusia pada waktu pagi." Abdullah berkata, "Tidaklah salah satu dari keduanya muncul lebih awal kecuali yang lain akan menyusul keluar secepatnya." Berkata Abdullah, "Aku tidak mengira kecuali terbitnya matahari dari barat."

║▌║▌║█│▌Hadits 2 ║▌║▌║█│▌

Sumber : Hadits Riwayat Sunan Abu Daud
Kitab : Peperangan Besar
Bab : Tanda-tanda kiamat
No. Hadist : 3756

حَدَّثَنَا مُؤَمَّلُ بْنُ هِشَامٍ حَدَّثَنَا إِسْمَعِيلُ عَنْ أَبِي حَيَّانَ التَّيْمِيِّ عَنْ أَبِي زُرْعَةَ قَالَ
جَاءَ نَفَرٌ إِلَى مَرْوَانَ بِالْمَدِينَةِ فَسَمِعُوهُ يُحَدِّثُ فِي الْآيَاتِ أَنَّ أَوَّلَهَا الدَّجَّالُ قَالَ فَانْصَرَفْتُ إِلَى عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عَمْرٍو فَحَدَّثْتُهُ فَقَالَ عَبْدُ اللَّهِ لَمْ يَقُلْ شَيْئًا سَمِعْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ إِنَّ أَوَّلَ الْآيَاتِ خُرُوجًا طُلُوعُ الشَّمْسِ مِنْ مَغْرِبِهَا أَوْ الدَّابَّةُ عَلَى النَّاسِ ضُحًى فَأَيَّتُهُمَا كَانَتْ قَبْلَ صَاحِبَتِهَا فَالْأُخْرَى عَلَى أَثَرِهَا قَالَ عَبْدُ اللَّهِ وَكَانَ يَقْرَأُ الْكُتُبَ وَأَظُنُّ أَوَّلَهُمَا خُرُوجًا طُلُوعُ الشَّمْسِ مِنْ مَغْرِبِهَا

Telah menceritakan kepada kami Muammal bin Hisyam berkata, telah menceritakan kepada kami Isma'il dari Abu Hayyan At taimi dari Abu Zur'ah ia berkata, "Beberapa orang datang menemui Marwan di Madinah, mereka mendengar Marwan menceritakan tentang tanda-tanda datangnya hari kiamat. Bahwa pertama kali yang akan muncul adalah Dajjal."

Abu Zur'ah berkata, "Aku lantas menemui Abdullah bin Amru dan aku ceritakan hal itu kepadanya. Abdullah lalu berkata, "Perkataan Marwan tidak dianggap, aku mendengar Rasulullah sallallahu 'alaihi wasallam bersabda: "Tanda hari kiamat pertama yang akan muncul adalah terbitnya matahari dari arah barat, atau keluarnya binatang melata kepada manusia di waktu dhuha. Mana pun dari keduanya muncul pertama kali, maka yang lain akan segera menyusul." Abdullah berkata (sambil membaca buku), "Aku kira yang pertama kali akan muncul adalah terbitnya matahari dari arah terbenamnya."

║▌║▌║█│▌Hadits 3 ║▌║▌║█│▌

Sumber : Hadits Riwayat Musnad Ahmad
Kitab : Musnad sahabat yang banyak meriwayatkan hadits
Bab : Musnad Abdullah bin 'Amru bin Al 'Ash Radliyallahu ta'ala 'anhuma
No. Hadits : 6586

حَدَّثَنَا إِسْمَاعِيلُ بْنُ إِبْرَاهِيمَ يَعْنِي ابْنَ عُلَيَّةَ أَخْبَرَنَا أَبُو حَيَّانَ عَنْ أَبِي زُرْعَةَ بْنِ عَمْرِو بْنِ جَرِيرٍ قَالَ
جَلَسَ ثَلَاثَةُ نَفَرٍ مِنْ الْمُسْلِمِينَ إِلَى مَرْوَانَ بِالْمَدِينَةِ فَسَمِعُوهُ وَهُوَ يُحَدِّثُ فِي الْآيَاتِ أَنَّ أَوَّلَهَا خُرُوجُ الدَّجَّالِ قَالَ فَانْصَرَفَ النَّفَرُ إِلَى عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عَمْرٍو فَحَدَّثُوهُ بِالَّذِي سَمِعُوهُ مِنْ مَرْوَانَ فِي الْآيَاتِ فَقَالَ عَبْدُ اللَّهِ لَمْ يَقُلْ مَرْوَانُ شَيْئًا قَدْ حَفِظْتُ مِنْ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِي مِثْلِ ذَلِكَ حَدِيثًا لَمْ أَنْسَهُ بَعْدُ سَمِعْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ إِنَّ أَوَّلَ الْآيَاتِ خُرُوجًا طُلُوعَ الشَّمْسِ مِنْ مَغْرِبِهَا وَخُرُوجُ الدَّابَّةِ ضُحًى فَأَيَّتُهُمَا كَانَتْ قَبْلَ صَاحِبَتِهَا فَالْأُخْرَى عَلَى أَثَرِهَا ثُمَّ قَالَ عَبْدُ اللَّهِ وَكَانَ يَقْرَأُ الْكُتُبَ وَأَظُنُّ أُولَاهَا خُرُوجًا طُلُوعَ الشَّمْسِ مِنْ مَغْرِبِهَا وَذَلِكَ أَنَّهَا كُلَّمَا غَرَبَتْ أَتَتْ تَحْتَ الْعَرْشِ فَسَجَدَتْ وَاسْتَأْذَنَتْ فِي الرُّجُوعِ فَأُذِنَ لَهَا فِي الرُّجُوعِ حَتَّى إِذَا بَدَا لِلَّهِ أَنْ تَطْلُعَ مِنْ مَغْرِبِهَا فَعَلَتْ كَمَا كَانَتْ تَفْعَلُ أَتَتْ تَحْتَ الْعَرْشِ فَسَجَدَتْ فَاسْتَأْذَنَتْ فِي الرُّجُوعِ فَلَمْ يُرَدَّ عَلَيْهَا شَيْءٌ ثُمَّ تَسْتَأْذِنُ فِي الرُّجُوعِ فَلَا يُرَدُّ عَلَيْهَا شَيْءٌ ثُمَّ تَسْتَأْذِنُ فَلَا يُرَدُّ عَلَيْهَا شَيْءٌ حَتَّى إِذَا ذَهَبَ مِنْ اللَّيْلِ مَا شَاءَ اللَّهُ أَنْ يَذْهَبَ وَعَرَفَتْ أَنَّهُ إِنْ أُذِنَ لَهَا فِي الرُّجُوعِ لَمْ تُدْرِكْ الْمَشْرِقَ قَالَتْ رَبِّ مَا أَبْعَدَ الْمَشْرِقَ مَنْ لِي بِالنَّاسِ حَتَّى إِذَا صَارَ الْأُفُقُ كَأَنَّهُ طَوْقٌ اسْتَأْذَنَتْ فِي الرُّجُوعِ فَيُقَالُ لَهَا مِنْ مَكَانِكِ فَاطْلُعِي فَطَلَعَتْ عَلَى النَّاسِ مِنْ مَغْرِبِهَا ثُمَّ تَلَا عَبْدُ اللَّهِ هَذِهِ الْآيَةَ
{ يَوْمَ يَأْتِي بَعْضُ آيَاتِ رَبِّكَ لَا يَنْفَعُ نَفْسًا إِيمَانُهَا لَمْ تَكُنْ آمَنَتْ مِنْ قَبْلُ أَوْ كَسَبَتْ فِي إِيمَانِهَا خَيْرًا }

Telah menceritakan kepada kami Isma'il bin Ibrahim iaitu Ibnu Ulayyah berkata; telah mengkhabarkan kepada kami Abu Hayyan dari Abu Zur`ah bin 'Amru bin Jarir dia berkata; ada tiga orang laki-laki dari kaum muslimin duduk bermajlis di hadapan Marwan di kota Madinah, mereka bertiga mendengarkannya menceritakan tentang tanda-tanda (kiamat), bahwa yang pertama kali muncul adalah keluarnya Dajjal.

Dia berkata; maka mereka keluar menuju Abdullah bin 'Amru, dan menceritakan kepadanya tentang tanda-tanda kiamat tersebut yang telah mereka dengar dari Marwan.

Maka Abdullah berkata; Sesungguhnya Marwan belum mengatakan sesuatu yang pernah aku hafalkan dari Rasulullah Sallallahu 'alaihi wa Salam tentang tanda-tanda kiamat. Iaitu sebuah hadits yang tidak pernah aku lupakan semenjak aku menghafalnya.

Aku mendengar Rasulullah Sallallahu 'alaihi wa Salam bersabda: "Sesungguhnya tanda pertama yang akan muncul adalah terbitnya matahari dari arah barat, dan dajjal keluar diwaktu dhuha, maka manapun dari keduanya yang keluar sebelum yang lainnya maka ia pasti akan menyusul keluar setelahnya."

Kemudian Abdullah berkata; dan ketika itu ia sedang membaca kitab: aku menyangka bahwa pertama kali yang akan keluar adalah munculnya matahari dari sebelah barat, sebab setiap kali ia terbenam, ia datang di bawah `Arsy, kemudian sujud dan meminta izin untuk kembali lagi, kemudian ia diberi izin untuk kembali. Sehingga jika Allah telah memandang saatnya terbit dari arah terbenamnya, maka ia akan melakukan sebagaimana yang telah ia lakukan. Dia datang di bawah 'Arys kemudian sujud dan meminta izin untuk kembali, namun ia tidak mendapatkan jawaban apapun. Kemudian ia meminta izin lagi untuk kembali, namun tidak ada jawaban apapun. Kemudian ia meminta izin lagi dan tidak ada jawaban apapun. Maka ketika malam telah berlalu dan atas kehendak Allah malam berlalu, dan dia paham bahwa seandainya Allah memberinya izin untuk kembali, ia tidak akan mendapatkan. Dia berkata; Wahai Rabb.. maka dikatakan kepadanya: dari tempatmu itu maka terbitlah. Maka matahari pun terbit kepada manusia dari arah barat. Lalu Abdullah pun membaca ayat: "Pada hari datangnya tanda dari Tuhanmu, tidaklah bermanfaat lagi iman seseorang kepada dirinya sendiri yang belum beriman sebelum itu, atau dia (belum) mengusahakan kebaikan dalam masa imannya."

║▌║▌║█│▌alfaedah ║▌║▌║█│▌

Rujukan entri asal:
25 Februari 2014 at 00:54

Terbitnya matahari dari timur dan terbenam di barat merupakan SunnatuLlah terhadap alam semesta, akan tetapi hikmah ALLAH  SWT yang Maha Bijaksana telah berkehendakan untuk menjadikan terbitnya matahari dari barat sebagai salah satu tanda yang jelas akan datangnya Kiamat.

Terbitnya matahari dari barat sama dengan tanda-tanda Kiamat yang lain adalah perkara yang telah ditetapkan oleh al-Kitab, Sunnah dan ijma' para 'ulama.

Firman Allah, "Pada hari datangnya sebagian tanda-tanda Tuhanmu tidaklah bermanfaat lagi iman seseorang bagi dirinya sendiri yang belum beriman sebelumnya atau dia belum mengusahakan kebaikan dalam masa imannya." (QS. Al-An'am: 158).

Jumhur ahli tafsir telah menyepakati bahwa sebagian tanda-tanda di dalam ayat itu adalah terbit matahari dari arah barat.

Dari Abu Hurairah berkata, Rasulullah saw bersabda, "Kiamat tidak datang sehingga matahari terbit dari barat. Jika manusia melihatnya maka mereka semua beriman."

Dalam riwayat lain, "Jika matahari telah terbit dari arah barat dan orang-orang melihatnya, maka mereka semua beriman. Pada saat itu iman seseorang tidak lagi berguna untuk dirinya selama dia belum beriman sebelumnya atau memperoleh kebaikan dalam imannya."‌ (HR. al-Bukhari 7/190 dan Muslim nombor 157)
-------------------
Pak Aq Ahmad: Assalamualaikum..sheikh Imran hosein menerangkan *ringkasan dari saya* "matahari terbit dari barat,hadis yg kata.al~Quran mengatakan matahari terbit dari timur. Dan petanda2 tu bukanlah hari kiamat,tetapi hari akhirat" ..maaf kalau saya lari dari tajuk post ni.sy mengharapkan dari buah fikiran al faedah agar dpt menerangkan maksud kata2 sheikh imran hosein ni dgn lebih terperinci.

Al Faedah: Maaf sy kurang jelas dgn ringkasan sdr. Lebih baik beri rujukan secara spesifik. Mumkin sdr Khairulazmi Mohamed lebih faham yg dimaksudkan sdr Pak Aq & boleh ulas. Sy akan turut serta nanti.
-------------------
Kepada saudaraku Khairulazmi Mohamed saya ucapkan شكرا على اهتِمَامِكم kerana telah menjelaskan dengan sebaik-baiknya konteks argumentasi Sheikh Imran Hosein darihal hadits matahari terbit dari barat.

Sila rujuk pada bahagian akhir nota ini di mana saya sertakan dengan penuh respon saudara Khairulazmi. Juga boleh dilihat pada ruang komentar posting asal kami di pautan berikut:
https://www.facebook.com/al.faedah.5/posts/475988869189778

Hadits yang menjelaskan tentang terbitnya matahari dari barat ini bukan sedikit bilangannya. Pendirian saya mengenai takwilan Sheikh Imran Hosein berkenaan hadits matahari terbit dari barat, bolehlah diambil manfaat darinya dalam konteks berwaspada dari fitnah dajjal & akhir zaman.

Asalkan jangan pula sampai menolak pendapat-pendapat para 'ulama mufassirin dan ahli-ahli hadits yang terdahulu yang sudah membahaskannya secara terperinci dalam mengambil pengertiannya secara literal.

Kaedah umum yang lazim disampaikan oleh Sheikh Imran Hosein di dalam syarahan-syarahan beliau, bahawa apabila ada ayat Al Quran yang 'bersalahan' (bertentangan) dengan sesuatu hadits, maka hadits itu perlu ditolak & dianggap sebagai hadits palsu (fabrication) adalah suatu saranan yang kurang teliti & kurang wajar dalam penyampaiannya yang terlalu simplistik & bersahaja. Penyampaian beliau yang kurang teliti & amat bersahaja ini boleh membentuk lagi suatu pembudayaan yang membahayakan di kalangan orang awam.

Kaedah mengkategorikan Hadits & Al Quran ini bukanlah semudah itu dan hendaklah diserahkan pada yang ahlinya.

"Sheikh Imran menyatakan kenyataan hadis ini bertentangan dengan sebahagian kenyataan didalam Al Quran didalam surah Al-Rum ayat ke-30 yang menyatakan "tidaklah patut ada sebarang perubahan pada ciptaan Allah itu". Ayat ini menunjukkan matahari tidak akan terbit dari Barat sebab Allah s.w.t. sudah tetapkan peraturan ianya terbit dari timur sehinggalah hari Kiamat nanti bilamana seluruh isi alam akan hancur."  - Khairulazmi Mohamed

Apabila Al Quran dan Hadits berbicara mengenai peraturan-peraturan alam contohnya, keterbatasan kita dalam memahami peraturan alam itu sendiri sewajarnya menjadikan kita sangat berhati-hati dalam menolak sesuatu hadits yang mengikut "pemahaman" kita yang terbatas itu "bertentangan" dengan ayat-ayat Al Quran. Dalam keterbatasan 'ilmu kita menggapai makna sebenar dari ayat-ayat Al-Quran itu sendiri kadang-kadang membawa kita menolak sesuatu hadits sedangkan ia pada hakikatnya selari dengan Al Quran.

Ketelitian dan waspadanya para 'ulama kita yang terdahulu dalam membicarakan hal hadits terbit matahari dari barat dalam konteks peraturan-peratutan alam ini boleh dilihat dengan jelas darihal hadits yang berikut yang mempunyai isyarat yang jelas tentang terbitnya matahari dari barat secara literal serta melibatkan proses-proses peraturan alam yang tiadalah mampu kita memahami sepenuhnya. Hadits sohih ini merujukkan dengan terang & nyata dialog arahan Allah SWT keatas sang matahari sebagai suatu entiti makhluk ciptaan ALLAH SWT yang mematuhi perintah-perintah serta Ketentuan Ilahi.

Sewajarnya kita sebagai orang awam, lagilah perlu mengambil jalan yang terlebih selamat dalam usaha memahami hadits matahari terbit dari barat itu kerana takut tergelincir dari landasan kehendak ALLAH SWT dan RasulNYA SAW. Wallaahu a’lam. - AL FAEDAH

Dari Abu Dzar Radhiyallaahu ‘anhu : Bahwasannya Nabi sollallaahu ‘alaihi wa sallam pernah bersabda pada suatu hari:

أتدرون أين تذهب هذه الشمس ؟. قالوا : الله ورسوله أعلم. قال : إن هذه تجري حتى تنتهي إلى مستقرِّها تحت العرش، فتخرُّ ساجدةً، فلا تزال كذلك، حتى يقال لها : ارتفعي، ارجعي من حيث جئت، فترجع فتصبح طالعة من مطلعها، ثم تجري حتى تنتهي إلى مستقرها تحت العرش، فتخرُّ ساجدة، ولا تزال كذلك حتى يقال لها : ارتفعي ارجعي من حيث جئت، فترجع فتصبح طالعة من مطلعها، ثم تجري لا يستنكر الناس منها شيئًا، حتى تنتهي إلى مستقرها ذاك تحت العرش، فيقال لها : ارتفعي، أصبحي طالعة من مغربك، فتصبح طالعة من مغربها. فقال رسول الله صلى الله عليه وسلم : أتدرون متى ذاكم ؟ ذاك حين لا ينفع نفسًَا إيمانُها لم تكن آمنت من قبل أو كسبت في إيمانها خيرًا.

“Apakah kalian mengetahui kemana perginya matahari?” Mereka (para shahabat) menjawab : “Allah dan Rasul-Nya lebih mengetahui”.Beliau melanjutkan: “Sesungguhnya matahari terus berjalan hingga berhenti di tempat menetapnya di bawah ‘Arsy, lalu tunduk bersujud (kepada Allah). Maka terus-menerus ia melakukan hal itu hingga dikatakan kepadanya: ‘Bangkitlah, dan kembalilah dari tempat kamu datang (yaitu arah timur)’.

Maka ia pun kembali, dan muncul dari tempat terbitnya. Kemudian ia berjalan hingga berhenti di tempat menetapnya di bawah ‘Arsy, lalu tunduk bersujud (kepada Allah). Maka terus-menerus ia melakukan hal itu hingga dikatakan kepadanya : ‘Bangkitlah, dan kembalilah dari tempat kamu datang (yaitu arah timur)’.

Maka ia pun kembali, dan muncul dari tempat terbitnya. Kemudian ia berjalan dimana manusia tidak mengingkarinya sedikitpun. Hingga ia berhenti di tempat menetapnya di bawah ‘Arsy.

Dikatakan kepadanya: ‘Bangunlah, dan terbitlah dari arah tenggelammu (arah barat)’.

Maka ia pun muncul dari tempat tenggelamnya”.

Kemudian Rasulullah sollallaahu ‘alaihi wa sallam bertanya : “Apakah kalian mengetahui kapan hal itu terjadi? Hal itu terjadi ketika keimanan seseorang yang tidak beriman sebelum hari itu atau belum mengusahakan kebaikan di masa imannya”.

[Sumber: Shahih Muslim, Kitaabul-Fitan, Baab Bayaaniz-Zamani Alladzii Laa Yuqbalu fiihil-Iimaan (2/195-196 – bersama Syarh An-Nawawiy). Diriwayatkan juga oleh Al-Bukhari secara ringkas dalam Shahih-nya, Kitaabut-Tafsiir, Baab : Wasy-Syamsu tajrii li-mustaqarril-lahaa (8/541 – bersama Al-Fath), dan Kitaabut-Tauhiid, Baab Wa Kaana ‘Arsyuhu ‘alal-Maa’, Wahuwa Rabbul-‘Arsyil-‘Adhiim (13/404 – bersama Al-Fath).]

Telah berkata Abu Sulaiman Al-Khaththaabiy ketika mengomentari sabda beliau: “di tempat menetapnya di bawah ‘Arsy”:

لا ننكر أن يكون لها استقرار تحت عرش، من حيث لا ندركه، ولا نشاهده، وإنما أخبرنا عن غيب، فلا نكذب به، ولا نكيِّفه، لأن علمنا لا يحيط به

“Kami tidak mengingkari bahwasannya matahari mempunyai tempat menetap di bawah ‘Arsy, yang tidak kita temui dan saksikan. Beliau hanya mengkhabarkan kepada kita perkara ghaib. Kita tidak mendustakannya dan tidak pula menanyakan bagaimana, karena ilmu kita tidak dapat menggapainya”.

Kemudian Al-Khaththabiy berkata juga mengenai sujudnya matahari di bawah ‘Arsy:

وفي هذا إخبار عن سجود الشمس تحت العرش، فلا ينكر أن يكون ذلك عند محاذاتها العرش في مسيرها، والتصرف لما سخرت له، وأما قوله عز وجل : (حَتَّى إِذَا بَلَغَ مَغْرِبَ الشَّمْسِ وَجَدَ تَغْرُبُ فِيْ عَيْنٍِ حَمِئَةٍِ) [الكهف : ٨٦]؛ فهو نهاية مدرك البصر إياها حالة الغروب، ومصيرها تحت العرش للسجود إنما هو بعد الغروب
“Dalam riwayat ini, beliau sollallaahu ‘alaihi wa sallam memberitahukan sujudnya matahari di bawah ‘Arsy; maka hal ini tidak mustahil ketika dalam perjalanannya itu berada di tempat yang lurus dengan ‘Arsy, dan melaksanakan apa yang diciptakan untuknya.

 Adapun firman Allah ‘azza wa jalla: “Hingga apabila dia telah sampai ke tempat terbenam matahari, dia melihat matahari terbenam di dalam laut yang berlumpur hitam” (QS. Al-Kahfi : 86).

Maka ini hanyalah batas terakhir kemampuan pandangan mata terhadapnya pada waktu tenggelam. Sedangkan keberadaannya di bawah ‘Arsy untuk bersujud setelah ia terbenam”. [Sumber: Syarhus-Sunnah oleh Al-Baghawiy (15/95-96), tahqiq Syu’aib Al-Arna’uth.]

An-Nawawiy berkata:
وأما سجود الشمس؛ فهو بتمييز وإدراك يخلقه الله تعالى فيها

“Adapun sujudnya matahari adalah menurut pengetahuan yang diciptakan Allah untuknya”. [Sumber: Syarhun-Nawawiy li-Shahih Muslim (2/197).]

Ibnu Katsir berkata:
يسجد لعظمته كل شيءٍ طوعًا وكرهًا، وسجود كل شيءٍ مما يختصُّ به

“Segala sesuatu sujud untuk mengagungkan Allah dalam keadaan taat dan benci/terpaksa. Dan sujudnya segala sesuatu termasuk satu kekhususan”. [Sumber: Tafsir Ibni Katsir (5/398).]

Ibnu Hajar berkata:
 وظاهر الحديث أن المراد بالاستقرار وقوعه في كل يوم وليلة عند سجودها، ومقابل الاستقرار المسير
الدائم. المعبر عنه بالجري، والله أعلم.

“Menurut dhahir hadits ini bahwasannya yang maksud menetap adalah terhentinya setiap hari dan setiap malam ketika bersujud.  Dan kebalikan dari menetap adalah berjalan terus-menerus. Wallaahu a’lam”. [Sumber: Fathul-Baariy (8/542).]
------------------
KONTEKS ARGUMEN HADITS MATAHARI TERBIT DARI BARAT:

Khairulazmi Mohamed: Pak Aq Ahmad, persoalan saudara pernah saya buka perbincangannya disini:-
https://www.facebook.com/photo.php?fbid=4517130459332.

Apa yang saya faham dari penerangan syeikh, beliau secara peribadi berpendapat:
1. hadis "terbitnya matahari dari barat" berkemungkinan bukanlah sesuatu yang boleh diambil secara langsung(literal) tetapi perlunya akan takwikan. Melalui pembacaan, kajian dan pemahamannya beliau melihat "terbitnya matahari dari barat" adalah simbolik kepada cara hidup @ tamadun yang memberikan cayaha @ harapan baharu kepada umat manusia, namun pada hakikatnya cahaya @ harapan ini hanyalah sesuatu yang palsu (menerangkan maksud matahari itu sepatutnya terbit dari tempat asalnya dan bukan berlawanan). Secara ringkasnya tamadun barat moden yang hadir menjadi halatuju, kiblat kebanyakan carahidup masyarakat dunia termasuk masyarakat Islam adalah cara hidup yang secara terangan mahupun halus banyaknya bertentangan hakikat syariat yang benar.

2. "tertutupnya pintu taubat setelah terbitnya matahari dari barat" pula beliau memberikan pandangan peribadinya melalui kajiannya sebagai tertutupnya pintu taubat bagi kaum bani Israel. Dengan kata lain secara amnya yang ramai dari kita tahu hanya maut yang menutup pintu taubat, dan mengikut pemahaman ulama terdahulu melalui hadis ini juga menyatakan "terbitnya matahari dari tempat ianya tenggelam" juga salah satu penutup jalan taubat.

Namun melalui kajian dan pemahaman syeikh pada apa yang cuba disampaikan oleh Al-Quran terutamanya, menampakkan amaran pintu taubat tertutup setelah matahari terbit dari barat merujuk kepada amaran Allah swt kepada Bani Israel. Yang mana apabila tamadun barat moden ini dilahirkan kedunia, ianya akan memulakan 'countdown', pekiraan akhir kepada berulangnya pertembungan epik antara firaun dan Nabi Musa a.s., dimana dipenghujung kepada tamadun barat moden ini adalah kemuncak kepada pertembungan antara Al-Masih palsu dan Al-Masih yang sebenar.

Makanya dalam masa terbitnya matahari dari barat ini, jika Bani Israel masih tidak mahu bertaubat dalam erti mengikut ajaran agama yang sebenar iaitu Islam, mereka akan cenderung untuk mengikut Al-Masih Palsu, dan mereka ini akan menerima nasib yang sama seperti mana Firaun dan pengikutnya dimatikan. Wallahualam.

No comments

Post a Comment

"Berfikir tanpa kotak"

Ar Ra'isul Mutakallim, Tabligh Ki Zabaan (Lidah Tabligh) Hadrat Maulana Umar Palanpuri Rahmatullahu 'alaihi berkata: "Orang yang kuat adalah orang yang sanggup bertahan dalam arus kerosakan. Orang yang lebih kuat adalah orang yang sanggup melawan arus kerosakan. Namun orang yang paling kuat adalah orang yang sanggup merubah arah arus kerosakan hingga menjadi akannya arus kebaikan.”

“Dajjal bersama tenteranya mempunyai kekuatan yang amat istimewa dan amat tersusun. Begitu juga Yakjuj dan Makjuj membuat huru-hara di seluruh dunia. Kehebatan mereka tiada siapa yang dapat melawan dan orang beriman berundur dengan hanya makan zikir dan tasbih."

"Allah zahirkan kudratnya hanya dengan labah-labah yang kecil dijadikan asbab untuk menggigit tengkuk-tengkuk mereka hingga mati. Mayat mereka begitu busuk diseluruh dunia. Orang beriman tidak tahan terus berdoa pada Allah. Allah ta'ala hantarkan hujan dan banjir menghanyutkan mereka ke laut. Inilah yang akan berlaku di akhir zaman nanti."

"Amalan dakwah memisahkan hak dan batil seperti air menghanyutkan sampah dari emas dan logam-logam yang lain. Namun pekerja² agama jika wujud cinta dunia dalam hati mereka seperti emas dan disaluti logam-logam lain, maka banyak masalah yang akan timbul.”